PERKEMBANGAN SPIRITUAL

PERKEMBANGAN SPIRITUAL

pemahaman tentang perkembangan manusia

Melalui temanku, Allah memberiku pemahaman tentang perkembangan manusia. Bahwa perkembangan manusia itu tidak hanya pada peradabannya, tetapi manusia juga mengalami perkembangan spiritual.
Peradaban manusia berkembang pesat. Dulu untuk bepergian jauh harus menempuh berhari-hari lamanya. Sekarang bisa ditempuh hanya dalam hitungan jam dengan menggunakan pesawat. Kemajuan teknologi membuat peristiwa di belahan bumi yang satu bisa dilihat saat itu juga di belahan bumi yang lain. Bayi tabung, hingga kloning pun sudah dilakukan. Peradaban manusia berkembang di seluruh bidang. Pendidikan, kesehatan, seni, olahraga, teknologi, komunikasi, psikologi, pertanian, kelautan, astronomi, dst.
Tapi ternyata tidak hanya itu. Perkembangan spiritual manusia pun berkembang dengan sangat cepat. Lompatan spiritual. Pengalaman ruhani yang dulu dialami oleh kaum salafus shaleh, para sufi, para wali, ternyata bisa juga kita alami. Dulu untuk mencapai tingkat spiritual seperti itu dibutuhkan waktu puluhan tahun, dengan ibadah ritual yang sangat melelahkan dan harus kontinyu. Kini hanya dalam waktu yang relatif singkat, cukup beberapa tahun saja manusia bisa mencapainya.
Ibaratnya begini, untuk mendapatkan teori relativitas
E = mc2 , Einstein membutuhkan waktu bertahun-tahun. Sekarang hanya dengan kuliah beberapa jam saja, kita bisa langsung paham. Jadi tinggal melanjutkan penemuan berikutnya.
Demikian halnya dengan berspiritual. Kita tidak perlu mulai dari tangga 1, tapi kita langsung ke tangga 4, tinggal melanjutkan saja. Sejatinya, Allahlah yang memberi kepahaman kepada manusia, Allahlah yang mengajarkan kepada manusia, lompatan spiritual itu.
Walaupun kita tidak hidup di jaman Rasulullah, namun Allah memberi fasilitas shalawat. Dengan bershalawat, maka kita bisa berada di ruangan ruhani Rasulullah. Nah, di ruangan ruhani Rasulullah inilah, kita bisa merasakan apa yang dirasakan oleh para sahabat Nabi.
Itulah kasih sayang Allah. Allah sangat adil, walaupun kita dilahirkan jauh dari jaman Rasulullah, tapi Allah memberi jalan agar kita juga merasakan berada di dekat Rasulullah, kekasihNya, melalui shalawat. Sehingga kitapun bisa mengalami lompatan spiritual seperti yang dialami oleh para sahabat Nabi.
Seperti juga teknik shalat khusyu, yang diajarkan Allah melalui Abu Sangkan yang didapat dari Bp Slamet Utomo. Dulu untuk mendapatkan cara shalat khusyu ini, yaitu melalui patrap ini, Pak Haji memerlukan waktu puluhan tahun. Allah mengajarkan pada beliau sedikit demi sedikit. Lalu diajarkan pada Abu Sangkan dan beberapa murid lainnya. Kini, hanya dalam 2 hari pelatihan, kita sudah bisa menyerap ilmu tersebut. Namun, tentu saja masih harus latihan terus menerus.
Khusyu’ itu memang tidak diperoleh dari latihan. Khusyu itu diberi oleh Allah. Selama ini kita bukan dilatih untuk khusyu’, tetapi dilatih cara meminta khusyu’, dilatih untuk menciptakan keadaan yang membuat Allah mau memberikan rasa khusyu’ itu kepada kita.
Kita hanya dilatih bagaimana menghadap ke Allah yang benar. Selanjutnya jika kita sudah benar cara menghadap dan kemana kita menghadap, maka tinggal menunggu saja respon dari Allah. Khusyu’ itu diberi oleh Allah.
Yang tahu khusyu itu hanya Allah.
Selanjutnya jika kita sudah khusyu’ maka kita bisa merasakan dekat dengan Allah. Jika dekat dengan Allah, apa saja mungkin. Kisah-kisah ulama terdahulu yang jalan dinaungi awanpun, bisa dialami. Yang setiap permintaan kita langsung dikabulkan, itu juga biasa. Pokoknya hal-hal menakjubkan yang dialami oleh para sahabat Nabi, bisa dialami manusia di jaman ini.
Namun jangan terlena, karena bukan fenomena itu yang kita cari. Kita hanya ingin lebih mengenal Sang Pencipta kita, ma’rifatullah. Sehingga kita bisa selalu berada dalam bimbinganNya dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Hidup terasa ringan karena ada Dia yang selalu siap menolong. Kita bisa menjalankan amanah mengemban tugas mulia sebagai kahlaifah fil ardl, yang memakmurkan bumi. Mengenai fenomena yang terjadi, itu hanya bonus.

Author: 2bfmp