Contoh Kasus Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Kemiskinan Warga Miskin Jakarta

Contoh Kasus Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Kemiskinan Warga Miskin Jakarta

Contoh Kasus Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Kemiskinan Warga Miskin Jakarta

Contoh Kasus Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Kemiskinan Warga Miskin Jakarta
Contoh Kasus Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Kemiskinan Warga Miskin Jakarta

Ada terobosan lainnya yang akan dilakukan Pemerintah DKI Jakarta periode Joko Widodo-Basuki Tjahaja

Purnama ini. Selain akan meluncurkan Kartu Jakarta Sehat pada 10 November, Jokowi ingin warga miskin memiliki dokter pribadi. Sehingga penyakit yang diderita bisa segera didiagnosis dan ditangani.

Caranya dengan melibatkan mahasiswa fakultas kedokteran di beberapa universitas

yang melakukan praktek kerja nyata. “Ingin sekali setiap rumah tangga miskin punya dokter pribadi,” ujar Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, di Balai Kota Jakarta, Sabtu 3 November 2012.
Dengan itu, penyakit yang diderita warga miskin bisa segera diketahui. Jika penyakit yang diderita cukup parah, warga pun bisa langsung dirujuk ke rumah sakit yang terdekat.

Selain itu, kata Basuki, pihak Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM)

membuat standar operasional prosedur (SOP) untuk rujukan agar bisa diterapkan di RSUD milik DKI maupun puskesmas. “Sehingga nantinya warga tidak menyerbu ke RSCM, tapi bisa disebar ke RSUD dan puskesmas di Jakarta,” ujarnya.
Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta. Dien Emmawati, mengatakan pihaknya bekerja sama dengan 11 universitas yang ada di Jakarta. Antara lain Universitas Indonesia, Trisakti, Atmajaya, Universitas Islam Jakarta, Yarsih, dan Tarumanegara. “Kami akan maksimalkan ko-as (ko-asisten atau asisten dokter) di fakultas kedokteran yang ada di Jakarta,” ujarnya.
Menurut Dien, untuk memaksimalkan program itu dibutuhkan 500 tenaga. Sebab ada sebanyak 1,2 juta warga miskin yang harus dilayani. “Se-Jakarta butuh 500 ko-as, untuk melayani 1,2 juta jiwa warga miskin,” ujar dia.

Tanggapan : Melihat contoh kasus diatas, menurut saya ide yang dilontarkan Gubernur dan Wakil Gubernur

Jakarta saat ini yaitu pak Joko Widodo dan pak Ahok sangat baik dan bermanfaat. Karena selain warga miskin di Jakarta bisa dengan mudah dan cepat mendapatkan penanganan dan perawatan, juga sebagai ajang cari pengalaman untuk para calon dokter. Karena yang akan menjadi dokter bagi warga miskin ini adalah ko-asisten atau asisten dokter dari fakultas kedokteran yang ada di Jakarta. Saya mendukung kebijakan yang bermanfaat ini. Semoga kedepannya bisa terealisasi dengan baik.

Author: 2bfmp